Sesar dan Steril Sekaligus Pada Kucing - SEGI DWI

Sesar dan Steril Sekaligus Pada Kucing

By Dwi Aryn - Tuesday, September 11, 2018


Kejadian bermula pas Chzika mengandung buah hatinya untuk kedua kali, selama dua bulan mengandung ternyata Chzika harus menelan pil pahit kehidupan karena janin yang ada dalam perutnya harus dikeluarkan secepatnya karena ia sudah mengeluarkan tanda-tanda persalinan sejak tiga hari sebelumnya.

Kenapa bisa sampe tiga hari ga cepet-cepet di bawa ke vet?
Yhaa.. Karena si Chzika ini anabulnya aktif banget, doi dalam keadaan bunting besar bahkan sampe keluar air-air pun masih suka playon sana loncat sini sini. Udah dikasih tahu nggak nurut, dibilangin nyaut, dinasehatin malah ngebantah.. Kan?

Kami selama tiga hari itu pun harap-harap cemas dong, berharap bayi segera lahir juga cemas karena takut bayi meninggal di dalam. Ah pikiranku udah aneh-aneh, kalo bayi mati di dalem trus infeksi jadi busuk bau dan kemungkinan terburuk yang lebih parah lainnya. Sempat aku periksa dengan ngeraba-raba perutnya, itu bener kayak udah ga ada air yang kayak dalem balon gitu, keraba jelas badannya si jabang bayi kucing dan ga ada gerakan sama sekali.  

Senin minggu lalu akhirnya ku bawa Chzika ke Puskeswan. Sampe di sana dokter-dokter lagi pada turun lapangan, karena lagi ada program suntik rabies gratis dan bakal beberapa jam lagi. Waduh! Akhirnya setelah menandatangani informed consent mau gak mau aku kudu nitipin Chzika dan nomor hape karena masih ada kepentingan lain. Yah yang penting sekarang udah di fasilitas kesehatannya, aku ga boleh khawatir. 

Sekitar jam dua siang aku ditelpon sama vet nya kalo Chzika harus segera dioperasi trus ditawarin lagi "Mau sekalian disteril ga mba?". Nah mikir dong akunya, selama ini ga aku sterilin si Chzika kenapa? Karena aku ngga tega dan takut itu bakal menghilangkan hak reproduksi mereka T_T
Tapi kalo udah begini? Malah komplikasi bayi ngga bisa lahir, padahal di kehamilan pertama sampe lahir lancar banget lahiran sendiri empat ekor di rumah. "Yaudah dok sekalian sterilin aja" jawabku dengan agak berat hati.

Dengan segera aku menuju ke Puskeswan berharap masih bisa lihat prosesnya. Sampe di sana operasi udah selesai, bekas bedah udah dijahit cuman tinggal ngebersihin dan beres-beres. Aku lihat Chzika masih belum sadar, matanya terbuka dengan pandangan kosong sama sekali tak berkedip dan mulutnya masih tersumpal.  Ada bungkusan plastik bening berisi gumpalan daging, ternyata isinya dua bayi kucing malang berwarna kuning dan hitam yang udah mati.

Sengaja diblur biar pada ga jyjyc

Setelah operasi Chzika ngga boleh langsung dibawa pulang dan nunggu sampai beberapa waktu karena kondisi baru aja di operasi. Kenapa ngga di rawat inap? Sayangnya Puskeswan kami belum ada layanan rawat inap. Sudah jam empat sore tapi Chzika masih belum sadar, kata dokter kemungkinan paling cepat kesadaran baru bisa pulih sekitar jam enam sore tapi biasanya untuk kucing ras bisa lebih dari itu. 

Hingga Puskeswan tutup Chzika baru ku bawa pulang dengan antibiotik yang sudah diresepkan doktern juga berpesan untuk membelikan Neck Collar agar kucing tidak menggigit benang jahitan hingga terlepas dan Royal Canin Recovery untuk memulihkan bekas luka lebih cepat. Sampai di rumah dia sempat memuntahkan makanan yg tadi pagi dia makan. Padahal pagi tadi makannya lahap banget. Hewan khan ngga kayak manusia yang sebelum operasi organ dalam kudu puasa. Yhaa ngga aku puasain dong Chzika, mana tegalah. Liat dia makan banyak dengan kondisi begitu aja aku masih bersyukur. 

Kebutuhan selama masa pemulihan

Besok paginya dia baru sadar dan udah bisa jalan-jalan walau pun salah satu kaki belakangnya kadang terseok. Butuh waktu sehari satu malam buat Chzika untuk kembali makan seperti biasa, selama sehari semalam itu dia hampir sama sekali ngga mau makan, mungkin cuma beberapa gelintir dryfood aja dan minum sedikit. Dua hari setelahnya dia bener-bener kembali aktif walau saran dokter sebaiknya dikandangkan supaya bekas jahitan dalam tidak terbuka. Doakan Chzika sehat-sehat terus yaa.





#RoyalCaninRecovery
#SterilKucing
#SesarKucing






  • Share:

You Might Also Like

0 Komentar di Blogger
Silahkan Berkomentar Melalui Akun Facebook Anda
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda

0 Komentar